Wednesday, May 25, 2011

Dan Bila Esok ..

Dalam rentik-rentik hujan ketika perjalanan pulang, kedengaran lagu Dan Bila Esok berkumandang dengan lembut di pendengaranku. Terkenang ku pada dirimu yang suatu masa dulu pernah bertahta dihatiku. Mengukir pelangi cinta disetiap musim cinta. Bagaikan tidak peduli pada masa depan. Gelak tawa, sedih, gembira, marah. Semuanya pernah menjadi satu dalam jiwa kita. Tapi kini tiada lagi itu semua. Dirimu. Ku cuba singkirkan dari diari kehidupanku. Engkau bagiku sebuah mimpi ngeri yang tak inginku hadapi lagi dalam realiti kehidupanku. Mungkin semua adalah kesilapanku dulu. Namun kesalahanmu pada diriku dan keluargaku merupakan kesalahan terbesar buat diriku dan bagi keluargaku.

Dan Bila Esok…
Kitakan bertemu kembali..
Masihkah ada ruang didalam hatimu..
Tuk cinta yang pernah kita miliki..
Tuk selama-lamanya…

Terngiang-ngiang lirik lagu itu dihalwa pendengaranku. Bagaikan ianya merupakan suara hatimu. Andai suatu masa kau bertanyakan hatimu padaku, bertanyakan hatiku untukmu.. ketahuilah bahawa dalam hatiku sudah tiada ruang untuk mengukir namamu. Menyentuh bayang wajahmu pun sudah tidak ku inginkan, inikan pula menyebut namamu disetiap lafaz nafasku. Biar engkau dengan segala rasamu. Yang tidak terungkap dan tidak inginku ketahui. Biar diriku menjadi bayang-bayang disetiap langkahmu. Disetiap mimpi-mimpimu. Agar engkau tahu bahawa akulah wanita yang engkau sakiti hatinya. Yang engkau racuni jiwanya. Yang hampir kelam jiwanya kerna cinta seorang lelaki yang sebenarnya lakonan dan sandiwara si romeo.. tuk memerangkap gadis dengan kekayaang material yang dimilikinya.

Biarkan hatiku dimiliki insan lain. Yang mengerti hatiku. Yang menerima kepapaan jiwaku. Yang menerima kejelekan penampilan ku. Yang menerima apa adanya diriku dan yang hidup dalam lingkungan kasih keluarga seperti diriku. Kerna dialah selayaknya mendapat kasih keluargaku berbanding engkau si Durjana. Dan jangan engkau pernah datang lagi dalam hidupku. Engkau dan aku sudah tiada hari esok. Engkau dan aku sudah tidak ada ruang untuk menyulam pelangi kasih, mengukir cinta dilangit Ilahi. Kerna cinta untuk mu sudah bernisankan disetiap butir bicaramu pada bondaku yang engkau hina.. selamat tinggal duhai si Durjana !

Dunia Maya℠₠